Didirikan oleh tiga anak muda, 10 tahun yang lalu, penerbit Interlude mengukuhkan diri sebagai penerbit “alternatif kecil”. Para pendirinya dipertemukan oleh puisi, beberapa terbitannya kini tercatat mampu “melangit”.