Tahun ini sebuah buku baru karangan Martin Aleida terbit, judulnya "Tanah Air yang Hilang", tebalnya 323 halaman. Buku ini menelusuri jejak para eksil, merekam kisah mereka berdasar wawancara: sebuah buku yang berpotensi menjadi "klasik".