Seorang perantau mungkin pergi dengan sebuah dugaan bahwa ia tak perlu kembali. Lewat "Rumbalara Perjalanan", Bernando J. Sujibto menyadarkan pada akhirnya sang perantau akan tetap pulang ke kampung halaman.