Kemudahan menerbitkan buku kiwari tak hanya memberikan efek baik. Efek buruknya: kontrol kualitas buku yang diterbitkan menjadi mengendor. Lalu bagaimana menimbang kualitas buku menurut penyair D. Zawawi Imron?