Tak ada batasan panjang pendek sebuah cerpen. Maka tak heran jika kemudian lahir cerpen-cerpen pendek sekali dari tangan Ugo Untoro. Lebih jauh lagi: di dalamnya ada kesenadaan antara cerita dan lukisan.