Seorang cendekiawan selalu akrab dengan buku. Sosok sekelas Cak Nur misalnya bahkan mengatakan bahwa buku adalah "istri pertama"-nya. Setelah meninggalnya seorang cendekiawan, nasib koleksi buku mereka beragam.