Tahun ini Yusi Avianto Pareanom merilis kumpulan cerpen keduanya, "Muslihat Musing Emas". Tahun pun ditutup dengan sebuah ingatan akan sederet muslihat dalam absurditas dalam cerpen. Dalam hidup.