SORE habis. Lampu-lampu menyala. Orang-orang berdatangan, disambut buku-buku tertata yang pada lima balok kayu. Aroma kertas memenuhi ruangan. Ngaostik dimulai. Itu yang keempat.