Balai Pustaka memiliki peran penting dalam menyensor bacaan rakyat pada masa kolonial. Dengan kriteria ketat yang sudah ditetapkan, hanya naskah-naskah yang “aman” dalam pandangan pemerintah kolonial-lah yang bisa diterbitkan.